Nuffnang

Pengikut

.

sumber :-

.


Temboro kampung yang perlu dimalui...

Posted: 10 Dec 2013 03:55 PM PST

CATATAN MUSAFIR                                                                               
Bhg Pertama

Sepanjang perjalanan dari lapangan terbang Adi Soemarmo di Solo ke kampung destinasi Temboro mukim Magaten Jawa Timur saya cuba membayangkan keadaan kampung berkenaan. Biasalah apabila kita hendak memasuki ke sesebuah kawasan atau lokasi baru, kita akan membayang dan membanding-banding dengan kampung lain yang pernah dilalui dan dimasuki. Kata orang menyuluh dengan mata hati sebelum melihat dengan mata zahir.

Apa lagi nama Temboro itulah pertama kali baru didengari, dan baru mengejap diminda saya apabila diberitahu oleh Drs Zainuddin Awg Hamat mantan Adun Limbongan Pasir Puteh. Pada mula beliau menyatakan hasrat dan mengajak saya menziarahi kampung itu, saya tidak peduli dan mengambil tahu mengenainya.

Apa yang saya fikir ia adalah perkampungan pasentren yang sama dengan tempat-tempat lain. Sudah banyak juga pasentren yang saya lawati di serata Indonesia dimana suasana dan keadaan tradisi dan budaya sama saja.


Jikalau pun ada perbezaan ialah kaedah beramal atau bacaan-bacaan zikir dan doanya. Perbezaan ini kerana berbeza jalan atau tariqat yang diambil. Bagaimana pun ada juga pasenteran yang tidak mengajar atau mengenakan muridnya dengan apa-apa tariqat.

Sebelum menjejaki ke mobil Ustaz Ariff yang menjadi 'mutawif' kami, kemudian menjadi rakan baru, naluri saya sudah menjangka yang kampung Temboro nun berada jauh di pedalaman. Saya mengira perjalanan akan memakan masa sekitar enam jam lebih. Tetapi Alhamdulilah perjalanan tidak sepanjang itu, hanya sekitar empat atau lima jam saja.

Sebelum ini saya sudah memasuki ke beberapa pedalaman di Jawa, termausk di barat dan di timur. Pada tahun 80-an saya pernah mengembara dan berkelana bersendirian ke hampir seluruh pelusuk pulau Jawa. Bermula dari Jakarta, menerusi Bogor, Sukabumi, Tasik Malaya, Yogjakarta, Klaten, Surakarta (Solo) Surabaya. Dari Surabaya kemudian berpatah balik menerusi Tuban, Pakalongan, Malang, Brebes, Cerebon, Bandung, Pubakarta dan sampai Jakarta.

Perjalanan ribuan kilometer itu memberi banyak pengalaman dan buah fikir buat saya.
Ia sesuatu menyeronokan. Dengan menggalas sebuah beg pakaian sehelai dua dan sebuah kamera SLR, saya naik dan turun bas atau kereta api menuju ke destinasi. Ada juga terpaksa menumpang kenderaan untuk sampai ke sesuatu destinais tanpa berbanyar.

Masa tidur banyak di atas bas, manakala penginapan ialah di rumah Allah. Di situ menumpang tidur, mandi dan makan juga. Rasanya kenangan dan pengalaman itu tidak boleh dibayar dengan berapa wang sekali pun. Dalam perjalanan bertemu dengan berbagai kerenah dan peristiwa ganjil yang hanya mungkin hadir dalam mimpi di kala tidur.

Demikian juga semasa berlaku gempa bumi di Yogjakarta tahun 2006 saya memasuki ke beberapa daerah pedalaman yang terlibat dengan bencana alam itu terutamanya di daerah Bantul dan Klanten dua kawasan yang parah ditimpa gempa. Dalam kunjungan itu sempat juga menjenguk kaki gunung Merapih yang dikala itu sedang hangat mendidih untuk memuntahkan larva.

Betapa kampung-kamnpung di Bantul dan Klanten rosak bahkan ada yang hancur. Alhamdulilah hari ini kampung itu sudah pulih kembali. Kawasan dulu yang rumah atau bangunannya hancur kini sudah bangun rumah baru yang lebih gagah. Itu dikatakan orang Jawa tidak pernah gerun dan mengaku kalah dengan takdir. Gempa, banjir dan segala macam pencoroba adalah mainan hidup mereka.

Dengan pengalaman itu sedikit sebanyak saya sudah dapat merasakan akan suasana dan persekitaran kampung di Jawa. Ia pasti tidak banyak berubah sebab pulau Jawa adalah antara bumi tertua di sebelah Asia ini yang masih utuh menjadi khazanah alam yang mengkagumkan.

Justeru mengenai jalannya yang berliku-liku, menuruti lenggang lengguk sungai dan lereng gunung adalah perkara biasa. Saya sudah hafal dan merasai akan cemas dan 'rohok' melalui aspal gunungan binaan penjajah Belanda itu.

Mungkin kerana alah bisa kerana biasa. Walaupun kebanyakan jalan utama menghubungkan kota di Jawa Timur dan sebahagian Jawa Barat masih jalan biasa, tetapi kecelakaan yang berlaku agak kurang. Ada sefahaman dan kemahiran di antara penggunaan jalan raya di sana. Kenderaan besar akan menghormati kenderaan lebih kecil dan seterusnya. Satu yang berubah saya lihat ialah sikap suka membunyikan hon yang menjadi-jadi di tahun 70-an dan 80-an dahulu sudah tiada lagi. Jalan raya di Indonesia tidak riuh dengan segala macam bunyi hon yang anih-anih lagi.

Sebaik keluar dari daerah Surakarta (Solo) perjalanan kami mulai berbelit-belit dan kenderaan beringuk-ingguk. Van Daihatsu warna putih yang berkuasa 1.6 kuasa kuda bagaikan kuda berinjen. Setiap kali melengakri menurui curam terasa juga hulu hati macam berembang. Tetapi kecekapan Ustaz Ariff mengenderainya, menyebabkan saya konfiden perjalanan kami sore itu akan sampai ke destinasi dengan selamat.

"Jangan lupa kalau ada rumah makan, (restoran) berhenti... saya mahu makan. Saya masih berdendam dengan Indonesia," saya memberi isyarat dan mula mengarah. Ariff yang baru mengenali saya mulanya kurang faham, kemudian beberapa jam dia dapat mengadaptasikan budayanya dengan budaya saya, suka bergurau. Pertautan perasaan ini menjadikan kami akrab dalam masa pendek saja.

Berdendam dengan Indonesia, kenapa. Tentu ada yang tidak mengerti. Saya akan cerita pada kesempatan lain kenapa saya berdendam dengan Indonesia ini.

"Jangan lupa Utsaz, Pak MSO tidak boleh perut kosong," tukang Drs Zainuddin berada di hadapan bersama Arif menyetujui cadangan saya. Soalnya nasi lemak atas pesawat tadi tidak memantapkan perut, tidak berbaloi dengan harganya RM12 sebungkus tanpa air mineral. Cucu saudara Zainuddin Khuzamian yang ikut sama, hanya diam membisu dan mungkin masih terperagah dengan bumi dan hutan Indonesia.

"Jangan di sini, kita makan di puncak saja," kata Arif tanpa memberi perhatian untuk melihat mana-mana rumah makan yang ada di kiri dan kanan jalan. "Di sini bahaya..," tukasnya lagi. Saya tertanya-tanya kenapa. "Kan kawasan ini ada berbagai anutan dan fahaman agama, ada ahli sunah wal jemaah dan ada juga salafi...," cerita Arif tanpa saya memahami maksudnya.

"Apa kena mengena dengan fahaman itu, kita mahu makan..." kata saya buat bodoh.
"Jangan Inchek.. di sini ada haram dan halal," katanya. Saya tetap buat tidak faham. Setahu saya di Solo terkenal dengan kambing masak toseng. Iya toseng yang menjadi buruan bila setiap kali saya menjejak kaki ke Solo.

Arif tifak menjelaskan persoalan saya. Dia terus sahaja memandu dengan mencandangkan agar kami makan di atas puncak. "Di sana enak dan udaranya dingin", jaminya. Lantas saya membayangkan apa yang ada di puncak antara Bogor ke Bandung. Di sana ada sebuah restoran yang cukup istimewa, masakan, rasa dan juga lokasinya. Ia terletak di pinggir jalan. Dari atasnya dapat melihat panorama alimi, sungai yang melengkar bagaikan ular besar. Seni binaan restoran itu juga sudah cukup menjadikan kita rasa puas.

Saya pernah singgah bersama isteri dan anak-anak semasa mengujungi Jakarta dan Bandung awal tahun ini. Kesedapan masakan restoran warisan asli Jawa-Sudal masih terlekat dilidah hingga ke hari ini. Dan saya fikir restoran semacam itulah yang ada di puncak di pertengahan jalan menuju ke Temboro yang disebut Arif itu. Bersambung. [wm.kl.7:36 am 11/12/13]

Kuasa sebuah buku mengenal seorang insan keturunan Jawa

Posted: 10 Dec 2013 12:34 AM PST

REAKSI                                                                                              

Jokowi atas beca, foto dari buku tentangnya.
Bila saya membedal Naib Presiden Umno keturunan Jawa, Zahid Hamid ada orang sms menjelaskan dia juga Jawa tetapi tidak seperti Zahid. Ada juga yang memberi komen mengingatkan saya agar menulis secara baik dan berhemah serta tidak membabitkan orang Jawa. Ada yang mengingatkan agar saya mengambil wap wangian Tokguru dalam penulisan disebabkan saya kononya baik dengan tokguru.

Saya percaya mereka yang memahami penggunaan anak Jawa dalam penulisan itu tidak akan mudah terasa. Anak Jawa dalam konteks itu signifiken kepada naib presiden itu saja.

Pun begitu terima kasih atas pesan dan ingat itu. Kita dituntut untuk saling ingat mengingati. Tulisan itu juga bertujuan sama.

Dan saya jarang melupai akan keperibadian Tokguru Nik Aizi. Selalu mengambil filsafahnya termasuk; bahawa apalah ada kepada bangsa? Sama ada Jawa, Bugis, Melayu atau Orang Asli sama saja di sisi Allah. Kata Shakespeare sekuntum bunga tahi ayam itu kalau dinamakan ros sekalipun ia tetap akan berbau busuk.

Kita tinggal citra Zahid yang kini merasakan dia hebat dan boleh melemparkan tuduhan atau membuat provokasi kepada sesiapa saja. Kita doakan mudahan lonjakannya ke langit kuasa akan menemukan juga dia dengan alang-alang sira multha.

Cuma kebetulan saya diberikan Allah mengenali serba sedikit manusia bernama Zahid ini. Nyalaan reformasi (1998) untuk membela keadilan dan kebenaran memberikan saya peluang mengenali hati dan budinya dari dekat. Saya sempat bersembang penuh bersemangat dengannya semasa di rumah Anwar Ibrahim. Isterinya juga ada sama. Lebih jauh dari itu pernah merancang sesuatu yang mungkin pahit untuk disebut dan tidak disukainya kini.

Bahkan sebelum meletus reformasi beliau pernah menjemput saya di rumah (Flat Wangsa Maju) dan membawa ke rumah 'agam' bapaknya di Bagan Datoh. Dan saya juga pernah ke rumahnya di Country Height di Kajang, bersembahyang dan makan.

Latar itu menunjukkan saya kenal dan berkawan dengannya. Tetapi kenapa saya nukil ini, untuk apa? Bukan untuk menunjuk-nunjuk dan mengada-ada. Iya untuk memberi gambaran saya dekat dan mesra dengannya. Maka apa yang saya perkatakan adalah dari pengamatan lama saya kepadanya. Saya sudah lama memerhati sosok ini menjadi semakin agah dan meta, dia merasakan dia sudah mengatasi segala yang lain. Tuduhan lancang beliau kepada pemimpin Pas itu adalah 'kemetaannya' yang mencabar kesabaran.

Apabila dia telah celupar mulut dan pernah mendabik dada bahawa dia anak Jawa di hadapan seorang anak Kelantan yang bermasalah dengannya, maka saya kena menjawab atas tanggungjawab sosial sebagai penulis bukan atas rasa Kelantanis. Tidak penulislah saya kalau tidak berani mengatakan dan hanya tahu nggeh semata-mata. Seorang penulis harus memiliki apa-apa juga sifat dimiliki oleh orang yang hendak ditulisnya. Kurang ajar lawannya kurang ajar.

Sudah saya katakan di sini saya tidak hendak menceritakan perihal lanjut kisah anak Jawa yang menjadi naib presiden Umno itu dan disebut-sebut pula bakal menjadi perdana menteri Malaysia? Sudah ada folio berkenaan yang tersebar. Sudah ada bisik-bisikan dan agenda ke arah itu. Semoga sahaja. Tetapi adalah sesuatu yang malang kalau Malaysia dianugerahkan orang seperti itu menjadi Perdana Menteri. Dia harus perbaiki tingkah lakunya agar menepati tatasusila orang Jawa sebenarnya kalau benar mahu menjadi orang nombor satu Umno.

Secara umum orang Jawa ada tiga sifat atau ciri-ciri khas atau karektornya yang menarik. Pertama, Narimo Ing Pandum, iaini pasrah dengan ketentuan Tuhan. Orang Jawa sangat percaya kepada qada dan qadar' dan takdir. Menyakini bahawa kehidupan ini ada yang mengatur dan tidak dapat ditentang begitu saja.

Kedua, gotong royong, orang Jawa akan hidup saling bantu membantu di antara satu sama lain. Mereka hidup secara berpasukan penuh harmonis. Sebab itu dalam institusi suku Jawa sukar untuk dipecah dengan sebarang doktrin dan aliran fahaman.

Ketiga, Ngajeni orang yang lebih tua. Orang Jawa sangat menjunjungi nilai-nilai murni dalam kehidupan. Mereka selalu menjaga perbuatan dan kata-kata, baik sesama sendiri apa lagi dengan orang luar. Mereka dianggap kelompok yang berlemah lembut dan bersopan santun, rajin dan gigih.

Apa yang dilakukan oleh naib presiden Umno keturunan Jawa itu telah melanggar adat sopan dan tatasusila nenek moyang mereka. Barang kali boleh dipertikaikan akan keaslian Jawa naib presiden ini kalau dilihat kepada karektor ataupun penampilannya yang sombong?

Buku ini mengenalkan saya siapa Jokowi.
Kembali kepada mauduk catatan ini, untuk mengisahkan seorang anak Jawa. Beliau dimaksudkan ialah Joko Widodo atau kini dimesrai dengan panggilan Jokomi, pada masa ini beliau adalah Gebenur DKI Jakarta. Jokomi telah dipilih dan dipanggungkan oleh partinya PDI-P untuk menjadi calon presiden Indonesia 2014.

Hari ini nama Jokomi sudah tersebar di seluruh Nusantara Indonesia. Dia diangan-angankan bakal menjadi presiden Indonesia 2014 menggantikan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Nama Jokomi teratas berbanding dengan nama beberapa calon presiden yang lain seperti Yusril Ihza Mahendra dari parti Bulan Bintang ataupun Aburizal Bakrie dari parti Golkar.

Secara jujur saya tidak mengenali nama ini. Saya menyedarinya hanya selepas membaca buku;  Jokomi for PRESIDENT INDONESIA 2014 yang saya beli semalam untuk menjadi teman tidur, setelah itu baru saya mengenali dan mengetahui siapa dia. Dia rupanya seorang yang hebat dan boleh dianggap kewujudannya satu fenomena di Indonesia.

Jokomi sudah pasti seorang anak Jawa dan berketurunan Jawa. Yang lahir di bumi Jawa asli, bukan Jawa peranakan dan tiruan. Kampungnya ialah di Kali Anyar, Solo. Dia anak si tukang kayu dan berkelulusan sebagai Insiyur. Baru berumur 52 tahun. Sebelum menjadi Gebenur DKI Jakarta dia adalah Wali Kota Solo yang juga merupakan pengusaha marmar terkenal di Indonesia.

Menarik mengikut kisah calon presiden ini. Mengesankan saya bahawa dialah anak Jawa sejati yang berlemah lembut, menghormati orang tua dan membela nasib kaumnya. Dia meskipun sudah menjadi gabenur tidak 'agah' dan 'meta'. Tidak mudah lupa daratan dan nasib asal usulnya. Tidak ada dicatat dalam buku 'memperkenalkannya' itu pernah mengeluar kata-kata kesat dan cabuk.

Zaman kecil dan remajanya sesuatu yang menarik dan seiringi dengan anak-anak kampung lain. Ia sangat menarik dan sangat sesuai kalau ia muncul sebagai pemimpin rakyat. Pemimpin yang sepertinya yang pantas untuk membela rakyat kerana ia mengetahui nasib rakyat bawahan sebenarnya. Jokomi adalah anak orang biasa-biasa dong.

Atas usaha, kegigihan dan kerajinan semamgat diwarisi dari Jawa tulen akhirnya dia berjaya menjadi seperti hari ini. Jokomi sebelum itu bukan tidak pernah gagal, pernah. Dia juga hebat dan tersebut di mana-mana saja. Jokomi juga diletakkan sebagai pemimpin popular di Indoensia setanding dengan Bapak Presiden hari ini. Jokomi juga dijoloki dengan panggilan darling media kerana kelunakan beliau dengan media massa.

Ada beberapa keistimewaan atau pun sifat kenapa beliau mudah meletup. Antaranya dia dikatakan sebagai seorang yang suka mencari masalah rakyat dengan menerjunkan diri secara mengejut ke tengah masyarakat dan selalu masuk keluar kampung tanpa kira waktu semata-mata mengenali masalah rakyat. Dia berkerja bukan sahaja di kantor tetapi di luar kantor.

Kehambaannya jelas apabila semasa menonton satu pertunjukan berkelas antarabangsa, dia hanya duduk sebaris dengan rakyat massa. Bersama anak-anak muda yang kebetulan menjadi anggota kelab Rock yang disertainya. Dia tidak menggunakan statusnya. Paling menarik anak Jawa ini juga sanggup turun ke kolong untuk melihat sendiri apa punca menyebabkan banjir berlaku di Jakarta.

Ah, banyak lagi kebaikan yang molok-molok mengenai Joko Widodo atau Jokomi ini. Sekiranya apa yang dinukilkan dalam buku susunan Gayatri Djajengminardo ini benar belaka wajar kalau beliau dipilih menjadi presiden Indonesia. Indonesia menggalas 260 juta nyawa sesungguh memerlukan seorang pemimpin semacam Jokowi ini berjiwa Marhaens seperti mana Seokarno. Kebetulan juga bekas presiden pertama Indonesia itu adalah idolanya.

Saya cadangkan di sini kepada pemain politik Malaysia baik yang berjawatan besar atau untuk mempelajari sesuatu meningkat daya kepimpinan, keunikan biasa yang ada kepada Jokowi pelajarilah kalau anda ingin popular sebagai pemimpin. Ada kepelikan dan keistimenwaan kepada anak Jawa Kali Anyar ini apa lagi kalau dibanding dengan anak Jawa Bagan Datoh. Tiru yang baik tohok yang jahat.

Apabila Jokowi mengenakan baju kotak-kotak sebagai uniform kehidupannya, - sebagai kelainan dan mahukan pembaharuan, saya teringat kepada kisah si Baju Petak-Petak Merah. Jokowi berjaya meletakkan dirinya hebat bersama uniform berkenaan, kenapa tidak dengan si Baju Petak-Petak Merah? Kalau Jokowi berjaya toh kenapa tidak dengannya?

Cari dan belilah buku ini. Nescaya setelah anda membacanya anda akan mengenali siapa dia taukeh marmar di Solo ini yang tidak pernah menerima gaji sebagai Gebenur DKI Jakarta sehingga kini. Semua gajinya didermakan kepada rumah kebajikan atau anak-anak yatim. Manakala untuk keperluan dia dan keluarga, seorang isteri dan dua anak, masih digunakan wang dari hasil kilang marmarnya itu.

Baca dan hayatinya setidak-tidaknya anda akan mengenalkan diri anda dengan membandingkan apa yang ditulis mengenai Jokowi. Kalaupun tidak untuk menjadi presiden atau PM tetapi cukup untuk menjadi penghulu atau pengerusi JKKK. Sesungguhnya cerita Jokowi, visi, semangat, kerajinan dan komitmennya sangat beruntung kalau dapat dihayatinya. [wm.kl.4:32 pm 10/12/13]

Comments (0)

BLOG - BLOG PAKATAN RAKYAT