Nuffnang

Pengikut

Merah Hitam

sumber :-

Merah Hitam


"Saya bukan ustazah..."

Posted: 29 Nov 2012 11:33 PM PST

Sejak pulang dari lawatan sekitar Kota Makkah, demam dan lelah ku tidak berkurang, malahan makin teruk.Aku berdoa supaya tidak masuk wad kerana ketika itu, beberapa orang jemaah haji dari maktab kami telah di hantar ke hospital untuk mendapat rawatan lanjut.! Untuk mengurangkan kesakitan, aku banyakkan berehat dan  solat di bilik hotel saja.

Pada satu pagi, ketika bangun tidur, ku lihat rakan-rakan sebilik semuanya tidak ke Masjid.Semuanya sedang batuk dan tidak mampu untuk berjalan ke Masjid. Mereka ingin solat di bilik kerana surau di tingkat bawah hotel juga sudah terlalu padat dengan jemaah.

Aku  yang masih lelah, hanya memerhatikan mereka menyusun deretan sejadah. Bila azan berkumandang, mereka masing-masing berdiri untuk melakukan solat sendirian. 

"Kenapa tak solat berjemaah? Nanti tak dapat pahala macam solat di Masjidil Haram..." tanyaku dalam nada suara yang di selang seli dengan batuk yang kuat.
" Tak de orang  yang berani jadi imam.." kata Kak Mun. 
"Owhhh...kalau macam tu, ikut saya je lah......" kata ku lagi.Ketika Solat Subuh, mereka semua bersetuju menjadi makmum. Aku benar-benar tidak larat ketika itu.Usai saja solat,  membaca doa sependek yang mungkin dan terus baring semula di katil...

Untuk waktu-waktu berikutnya, Zuhur, Asar , Maghrib hingga Isya, aku menjadi imam solat mereka. Pada waktu Maghrib , Isya dan Subuh, aku sedaya upaya menguatkan sedikit bacaan walaupun terpaksa agak meneran ketika itu. Walaupun suara tidak jelas, ternyata "roommates' agak berpuas hati...Mereka mendoakan supaya aku segera sembuh..... 


Sejak peristiwa menjadi imam solat, mereka mula rajin bertanya mengenai bacaan-bacaan dalam solat serta doa-doa yang mudah untuk di baca.Semua berusaha memperbaiki bacaan dalam solat supaya Allah memberi haji yang mabrur! Syukur al Hamdulillah, aku membawa dua buah buku doa hadiah dari Puan Ema, salah seorang ibu di sekolah ku. Buku "Himpunan doa-doa di Tanah Suci" serta "Solat-solat sunat" amat berguna dan amat membantu ku berkongsi maklumat dengan rakan sebilik. Buku itu bergerak dari tangan ke tangan dengan cepat. Mereka yang usianya lebih senior juga tidak malu bertanya tentang cara-cara mengerjakan solat wajib dan solat sunat  sama  seperti yang di amalkan oleh Nabi Muhammad SAW.

" Terima kasih ustazah kerana sudi ajar kami...." ujar mereka.
"Saya bukan ustazah....buku-buku tu yang banyak membantu kita." jawab ku lagi.

Syukur , syukur dan syukur ya Allah kerana rutin harian di Malaysia, memberi banyak kebaikan ketika di Tanah Suci ini......Rutin harian di Malaysia ialah melakukan solat lima waktu selengkapnya, dan di sekolah pula, aku turut menjaga murid-murid supaya bersolat dengan  bacaan yang betul dan pergerakan tertib.....

Syukur al Hamdulillah.....dalam keuzuran, masih dapat berkongsi sedikit ilmu dengan kawan-kawan yang lain...............bersambung

Sakinah dan mawaddah di Jabal Rahmah.

Posted: 29 Nov 2012 11:00 AM PST

Selepas menyelesaikan umrah wajib, keesokkan harinya kami pergi ke Masjidil Haram seperti biasa. Biasanya aku dan suami pergi seawal jam 3 pagi, dan selesai solat Subuh dalam pukul 6 pagi, kami sudah tiba di bilik hotel. Kalau ikutkan hati memang nak solat setiap waktu di masjid, namun, jarak yang agak jauh membuatkan fizikal kami tidak dapat menerima aktiviti tersebut.......

Jika di Madinah, aku tidak mengalami sebarang masaalah, kesihatan mula terganggu sebaik saja tiba di Makkah. Pada hari ke lima, ketika kami menyertai lawatan sekitar kota Mekah dimana kami melawat, Jabal Thur, Jabal Rahmah , Arafah  serta Mina, aku sudah mulai merasai seram sejuk.



Aku sempat berposing di hadapan Jabal Thur, yang ada sebuah gua di dalamnya. Gua Thur ini adalah satu nama yang amat besar nilai dan kisahnya dalam sejarah perjuangan nabi Muhammad SAW.Inilah gua dimana ketika  Nabi Muhammad SAW dan teman setianya, Abu Bakr dalam perjalanan untuk hijrah ke Madinah, mereka berhenti dan berlindung dari di kejar oleh intel kafir Quraish.....Ketika Nabi berlindung , mereka mendapat bekalan makanan dan susu yang di hantar oleh Asma' Binti Abu Bakr.Melihat pada fizikal bukit itu, ternyata terlalu mencabar perjalanan itu. Dan di masa yang sama, aku terasa amat-amat kagum dengan keberanian dan kekuatan fizikal Asma' yang begitu berani serta kuat mendaki bukit berbatu-batan serta curam itu untuk menghantar bekalan makanan kepada mereka (Nabi Muhammad dan Abu Bakr)yang sedang di kejar oleh musuh.....

Aku hanya sekadar melihat dari jauh saja kehebatan Bukit Thur yang menyimpan keseluruhan kisah,cerita dan  rahsia bagaimana perasaan Nabi Muhammad SAW dan Abu Bakr ketika itu....
.
Seterusnya rombongan kami berhenti di Jabal Rahmah, sebuah tempat yang doanya amat mustajab terutama untuk memohon supaya kasih sayang dan keharmonian rumah tangga tetap berkekalan. Ada juga yang  berdoa untuk mendapat pasangan yang soleh, sehati dan sejiwa. Tidak kurang juga yang memanjat bukit ini hingga ke puncaknya untuk meminta@berdoa supaya  kehidupan rumahtangga mereka sentiasa mendapat sakinah, rahmah dan mawaddah......amat romantik rasanya berdiri di hadapan bukit ini.....dan aku sempat membaca doa titipan dari teman-teman di Malaysia, di sini....

Kami kemudian melawat Arafah  dan Mina. Pulang dari dua tempat itu, aku dan suami terus demam. Aku mengalami lelah yang amat serius hingga terpaksa berjumpa doktor untuk menyedut "nebuliser'. Ketika demam dan lelah yang terus itu, aku tidak dapat pergi ke Masjid, justeru, hanya solat di bilik hotel saja....
Ketika itu, suami@ Mat Sah juga mengalami demam yang serius hingga tidak mampu untuk berjalan ke Masjid.....

Kami redha dengan ujian demam serta lelah....kami yakin, semua yang terjadi adalah untuk menghapus dosa-dosa kami......                                                bersambung.


Comments (0)

BLOG - BLOG PAKATAN RAKYAT