Nuffnang

Pengikut

WFAUZDIN.BLOGSPOT.COM

sumber :-

WFAUZDIN.BLOGSPOT.COM


UMNO BOLEH MEMERINTAH ASALKAN MAHASISWA BERSEDIA UNTUK MENJADI `LEMBU'

Posted: 18 Dec 2011 10:44 PM PST

Oleh:  WFAUZDIN NS

TIDAK pernahkah anda menyaksikan gambar pemimpin pembangkang di negara ini dibakar atau dipijak?  Lupakah anda bahawa gambar Koh Tsu Koon sewaktu menjadi KM P.Pinang diturunkan dan dikoyak oleh pemimpin Umno di P.Pinang?  Kita tidak lupa bagaimana sekumpulan bermotor berkumpul di hadapan Ibu Pejabat PKR di Tropicana serta mengugut untuk membakar Ibu Pejabat tersebut.  Maka, mengapa anda gelabah, meroyan dan menjadi gila babi apabila gambart Najib diturunkan?

Mengapa perlu salahkan Mahasiswa yang menurunkan gambar Najib di PWTC sebagai suatu tindakan simbolik menunjukkan ketidakpuasan hati mereka?  Bukankah sekumpulan `pengusung kek dan tahi' juga berbuat lebih `bodoh' dan kotor serta jijik untuk menunjukkan ketidakpuasan hati mereka di Pejabat KM P.Pinang baru-baru ini?
 
Memetik kenyataan Pengerusi Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM), Ahmad Syukri berkata, 
" Tindakan menurunkan gambar Perdana Menteri kelmarin, adalah simbolik penolakan mahasiswa kepada kepimpinan Datuk Seri Najib Razak.

 
 
Antara lain katanya, Najib menipu mahasiswa dengan slogan transformasi untuk memansuhkan Akta Universiti dan Kolej Universiti (Auku).  "Malangnya, pengumuman (pinda Auku) dibuat hanya selepas mahkamah rayuan putuskan seksyen 15 (akta) itu bercanggah dengan perkara 10 Perlembagaan Persekutuan,"  Tindakan menurunkan gambar Perdana Menteri merupakan simbolik kepada hilang kepercayaan anak muda kepada kepimpinan Datuk Seri Najib Razak selaku ketua kerajaan," katanya pada sidang media di Dewan Perhimpunan Cina Selangor dan Kuala Lumpur. (Keadilan Daily).
 
Oleh yang demikian, amat memalukan dan melucukan apabila sekumpulan `Pendekar Di Re Mi' tampil kononnya untuk menjadi hero di dalam isu ini.  Senjata mereka adalah maki hamun dan meludah.  Orang-orang Melayu tidak boleh berbangga dengan hanya memiliki `Pendekar Ludah' tetapi kita mesti tampilkan pendekar yang mampu berhujah atau berdebat serta berani menyuarakan kebenaran hatta di hadapan pemimpin negara.  Pendekar seperti ini mula muncul di kalangan Mahasiswa adalah sesuatu yang amat membanggakan.

Mereka berani berdepan dengan pemimpin negara, justeru itu mereka menanti untuk bertemu dengan Najib baru-baru ini di UIA.  Malangnya, program yang sepatutnya Najib hadir, beliau tidak muncul tetapi hanya menghantar wakil balacinya si Zahid.  Ertinya, Mahasiswa bukan sahaja berani memprotes Najib dengan sekadar menurunkan gambar Najib tetapi mereka sanggup berdepan dengan Najib.  Malangnya, Najib seperti biasa sentiasa berada di dalam ketakutan.  Beliau bukan sahaja takut untuk berdebat dengan DS Anwar, beliau bukan sahaja takut untuk hadir menjadi Saksi di dalam Mahkamah, lebih memalukan begitu takut untuk berdepan dengan Mahasiswa.

Selepas ini, kita mahu lihat siapa yang bakal menjadi mangsa kezaliman Najib.  Apa yang pasti difahamkan seorang Mahasiswa bakal dipanggil ke Bukit Aman.  Mahasiswa ini bukannya meruntuhkan masjid seperti yang berlaku di Kg Bujal, Terengganu, Mahasiswa ini juga bukannya terlibat di dalam membeli lembu dan kondo serta kereta mewah berjumlah RM250 Juta, beliau juga tidak terlibat di dalam pembunuhan Altantuya atau membeli cincin RM24 Juta.  Mahasiswa ini bukannya penipu para Peneroka Felda.  Hasilnya, kerana menurunkan gambar `Dewa Pujaan', Mahasiswa ini terpaksa juga ke Bukit Aman. 
 
Apakah seluruh Mahasiswa mesti berdiam diri melihat rakan mereka teraniaya?  Jika masih mahu berdiam diri, maka memang wajarlah Umno terus memimpin negara ini dan kamu mesti bersedia untuk berada di dalam `kondo lembui'/wfauzdin.blogspot.com

MELALAK, MELOLONG TANDA `SAKRATULMAUT' MENGHAMPIRI UMNO

Posted: 18 Dec 2011 09:38 AM PST

Oleh:  WFAUZDIN NS

KUDA Anwar Ibrahim?  Macai Anwar Ibrahim?  Lepas tu meludah, kemudiannya bertakbir pula, diakhiri dengan salakan `Hidup Umno'.  Begitulah hebatnya pencacai angkut najis ini berkokok di depan kamera.  

Kononnya jika jumpa Mahasiswa yang menurunkan gambar Najib di PWTC itu, pencacai bengap ini mahu meludah muka Mahasiswa berkenaan.  Wah, beliau ingat beliau sahaja ada mulut boleh meludah?  Anjing pun ada mulut boleh meludah, babi pun ada mulut.  

Kebangkitan mahasiswa

Mempertahankan gambar Haji Najib seperti mempertahankan sebuah masjid dari diroboh sepertimana yang berlaku di Kg Bujal, Terengganu dahulu.  Mungkin, jika mati sewaktu meludah muka Mahasiswa tersebut maka dianggap `mati syahid', maklumlah, Haji Najib itu adalah Khalifah hebat.
Di Pejabat KM P.Pinang, puak mereka usung kek dan `tahi', kemudian pakat makan sesama mereka...beradabkah?

Tidak dengar pula kita puak-puak Pakatan Rakyat yang mahu `syahid' apabila sekumpulan mamak bengap dari Penang mengusung kek dan tahi ke Pejabat KM P.Pinang.  Mungkin puak-puak Pakatan Rakyat tidak sempat untuk bertindak kerana akhirnya sekumpulan pengusung kek tahi itu memakan apa yang mereka usung itu.  Sendiri bawa, sendiri makan.  Melucukan.  Tidak biadapkah kumpulan mengusung kek dan tahi itu?  Antara tahi dengan gambar Najib, apa bezanya?

Bukan bendera `Union Jack' yang diturunkan, tapi gambar Najib....

Kesihan juga tengok pencacai-pencacai di dalam video di atas.  Mereka terlalu bengap untuk memikirkan mengapa Mahasiswa terlalu marah pada Najib.  Lantaran itu, mereka menuduh Mahasiswa berkenaan dipengaruhi oleh Anwar.  Apa yang kita lihat, selepas turunnya gambar Haji Najib, yang dinaikkan oleh Mahasiswa itu adalah bendera mereka.  Kenapa tidak naikkan gambar Anwar?  Bayangkan, jika gambar Anwar yang dinaikkan tentu meroyan tahap gila babi puak-puak tu.

Begitulah tahap atau standard pencacai di dalam Umno.  Menyalak, melolong tidak tentu hala bagaikan seperti sudah merasakan saat-saat `sakratulmaut' buat Umno./wfauzdin.blogspot.com

MAHASISWA ANGGAP TRANSFORMASI NAJIB HANYA SEPERTI KARTUN `TRANSFORMER'

Posted: 18 Dec 2011 04:17 AM PST

Oleh:  WFAUZDIN NS

TRANSFORMASI Najib sudah seperti menjadi cerita kartun `Transformer'.  Tiada sesiapa pun yang yakin dengan transformasi Najib walaupun disolek dengan hiasan `1 Malaysia'.  

Sikap suka berbohong Najib menjadi salah satu punca mengapa apa jua slogan yang Najib gunakan tetap menjadi cerita kartun kepada rakyat.  Bukan rakyat biasa sahaja yang semakin meluat dengan perangai Najib, bahkan ianya dikongsi bersama oleh golongan cerdik pandai seperti Mahasiswa. 

Kelmarin, kira-kira 500 orang, kebanyakannya mahasiswa berarak ke ibu pejabat Umno di Kuala Lumpur bagi menuntut kebebasan akademik yang lebih besar di negara ini.  Protes itu digerakkan Solidariti Anak Muda (SMM) dan disertai Gabungan Mahasiswa Islam SeMalaysia (Gamis), Gerakan Menuntut kebebasan Akademik (Bebas), Legasi Mahasiswa Agresif (LMA).


Ketika berarak, mereka melaungkan slogan mendesak kerajaan menghapuskan Auku dan memberi amaran betapa gelombang mahasiswa bakal menjejaskan hayat politik Umno Barisan Nasional (BN)
Mereka juga menyatakan tidak gentar untuk dipenjara demi memperjuangkan usaha memansuhkan Auku, bukan sekadar memindanya.

Paling mengejutkan, gambar Najib diturunkan di hadapan bangunan PWTC tanpa rasa takut dan bimbang lagi.  Maka, terpekik terlolonglah puak-puak Umno apabila mendapat tahu gambar tokoh pujaan mereka itu diturunkan seolah-olah seperti robohnya sebuah masjid seperti yang berlaku di Kg Bujal, Terengganu dahulu.  Mereka tidak pula terpekik meroyan apabila Chua Soi Lek menghina Hukum Hudud.  Tidak pula mereka bersuara apabila ada sekumpulan `mamak Penang' yang mengaku Melayu P.Pinang mengusung kek `Tahi' ke Pejabat KM P.Pinang.  Walaupun akhirnya kumpulan itu sendiri yang memakan kek `Tahi' itu, tetapi jelas perbuatan itu nampak amat bodoh dan memalukan negara.


Secara peribadi, saya juga tidak bersetuju dengan cara menurunkan bendera kepunyaan orang lain di tempat mereka.  Namun, apabila memikirkan bahawa Pejabat PKR Pusat di Tropicana juga pernah didatangi oleh sekumpulan puak bengap yang mengugut untuk membakar pejabat tersebut, dan juga perbuatan mengusung `kek Tahi' ke Pejabat KM P.Pinang baru-baru ini, maka saya terfikir mungkin inilah yang `diajar' kepada Mahasiswa sekiranya mereka tidak berpuashati.

Mengapa dipersoalkan tentang penurunan bendera, tetapi tidak mempersoalkan mengapa Mahasiswa sanggup bertindak sedemikian?  Seperti biasa, puak-puak Umno pun menuduh bahawa Mahasiswa itu didalangi oleh Pembangkang, sedangkan bendera yang dinaikkan oleh Mahasiswa adalah bendera mereka bukan bendera parti pembangkang mahu pun gambar pemimpin pembangkang.  Tuduhan puak Umno bahawa Pembangkang menjadi dalang perbuatan Mahasiswa tersebut adalah tuduhan biasa dan lumrah buat Umno yang tidak pernah sedar bahawa rakyat sudah meluat dengan parti tersebut./wfauzdin.blogspot.com


Comments (0)

BLOG - BLOG PAKATAN RAKYAT