Nuffnang

Pengikut

Komentar Kini

sumber :-

Komentar Kini


Bunuh Diri Terjun Jambatan Sebagai Mati Syahid

Posted: 20 Nov 2016 05:20 PM PST



Sesungguhnya membunuh diri masuk neraka kekal didalamnya dan mati syahid masuk syurga jika tiada hutang. Inilah khabar Al Quran kepada kita. Semua sedia maklum bahawa itulah hukum orang membunuh diri dan mati syahid.
Barang siapa yang memilih membunuh diri sama ada terjun jambatan atau terjun bangunan atau menggunakan pisau hiris tangan sendiri, maka  dimasukkan dalam neraka dan kekal didalamnya.
Dalilnya, Dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Barang siapa membunuh dirinya dengan sebilah besi, maka besi itu akan ditusukkan dalam perutnya di neraka jahanam, ia kekal abadi didalamnya. Barang siapa membunuh dirinya dengan meminum racun, maka racun itu akan dibawanya dengan tangannya dan dihisapnya di neraka jahanam, ia kekal abadi didalamnya. Dan barangsiapa turun dari gunug lalu membunuh dirinya maka ia akan menuruni neraka jahanam kekal abadi didalamnya" (Hadis riwayat bukhari dan muslim)
Dua tiga hari lepas  Pengerusi PAN Pulau Pinang Datuk Dr Mujahid Yusof Rawa menyifatkan Mohd Shukri Saad yang terjun dari Jambatan Sultan Abdul Halim Muadzam Shah selepas didakwa kerana menjual rokok seludup bernilai RM365 sebagai mati syahid.
Oleh itu, dapat dilihat bahawa tindakan Mohd Shukri Saad terjun dari jambatan itu sah tidak tahan sabar dengan penderitaaan yang dihadapinya sepertimana Jundub Abdullah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Ada orang seblum kamu yang terluka dan ia menderita, lalu ia mengambil sebilas pisau lalu memotong tangan. Darah keluar dan tidak berhenti  hingga orang itu meninggal. AllahSWT berfirman: hambaku menyegerakan dirinya sendiri kepada ku, maka aku haramkan baginya syurga" (hadis riwayat Bukhari dan Muslim)
Datuk Dr Mujahid Yusof Rawa berkata, tindakan peniaga itu menamatkan riwayat hidupnya dengan "berkorban untuk Malaysia" adalah pembuka mata terhadap penderitaan rakyat jelata di negara ini.

Tegas  Dr Mujahid "Shukri bukan seseorang yang dipuji ramai, bukan orang terkenal atau ahli JKKK. Shukri hanya marhaen yang cuba mencari nafkah seperti orang lain.
Kata Dr Mujahid lagi "Walaupun dia melakukan perkara kejam dengan mengambil nyawanya sendiri, itu antara dia dan Allah. Saya harap Allah akan ampunkannya atas dosa-dosanya.

 Sesungguhnya membunuh diri itu dosa besar seperti firman Allah yang maksudanya: dan janganlah kamu membunuh diri kamu, sesungguhnya Allah maha penyayang. Dan barangsiapa melakukan demikian dengan melanggarkan hak dan aniaya, maka kami kelak akan memasukkan kedalam neraka. Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah(surah an nisa ayat 29/30)

ika Dr Mujahid Yusof masih bertegas mengatakan Mohd Shukri Saad yang terjun jambatan itu mati syahid atas nama korban untuk Malaysia, maka teringat saya dengan firman Allah yang bermaksud: "Ketahuilah bahawa sesungguhnya mereka itulah orang orang yang sebenar sebenarnya  membuat bencana dan kerosakkan, tetapi mereka tidak menyedarinya.(surah Al Baqarah ayat 12)

Mereka itu telah membuat bencana dan kerosakan dan tidak menyedari melakukan kesalahan yang besar dengan mengeluarkan pendapat bahawa terjun jambatan itu sebagai mati syahid miskipun atas nama korban untuk Malaysia sekalipun.

Pada hal tindakan Mohd Shukri Saad itu jelas atas nama tidak tahan dengan penderitaan kena dakwa menjual rokoh seludup seperti  seseorang yang tidak tahan sakit lalu membunuh dirinya yang dinyatakan Rasulullah SAW , maksud Hadis, ada orang sebelum kamu yang terluka dan ia memderita dan ia mengambil sebilas pisau lalu memotong tangannya.Maka aku haramkan baginya syurga.

Comments (0)

BLOG - BLOG PAKATAN RAKYAT