Nuffnang

Pengikut

ALHUSSEYN

sumber :-

ALHUSSEYN


Kenali Ulama' Anjingan

Posted: 13 Jul 2016 08:27 PM PDT


  Masyarakat kita umumnya lebih cenderung menamakan ulama itu semata-mata kepada mereka yang berkelulusan dari pusat-pusat pengajian tinggi Islam, atau mereka yang bekerja di jabatan-jabatan yang berhubungan dengan urusan pentadbiran agama.

 Paling anehnya ramai juga mereka yang melabelkan ulama itu pada mereka yang dapat mencipta imejnya dengan serban, jubah, dan janggut. Atau mereka yang dapat berpidato dengan baik dan dapat membaca dalam ucapannya ayat-ayat al-Quran dan hadis dengan fasih. Atau mereka yang menjadi ahli kepada pertubuhan yang diberi nama ulama atau sebagainya.

 Kecenderungan seumpama inilah yang menyebabkan timbulnya kekeliruan dan kecelaruan tentang pengertian dan konsep ulama sebenar, sehingga madlul ulama menjadi kabur. Lebih-lebih lagi apabila ada pihak-pihak tertentu yang gigih memperalatkan institusi ulama bagi kepentingan diri dan golongan untuk maksud duniawi.

 Di samping itu, ada pula golongan yang membuat ukuran ulama dari sudut kepentingan diri dan puak. Ulama yang tidak daripada golongan mereka dikatakan jahil dan orang jahil daripada golongan mereka didakwa sebagai ulama.

 Maka tidak hairanlah, ada bekas tukang kebun sekolah pun diangkat jadi ulama. Ada bekas budak pejabat bank diangkat jadi ulama... ada bekas atendan hospital diangkat jadi ulama'... bekas pegawai kastam pun diangkat jadi ulama...

  Agak malang sekali, ada kalangan yang suatu masa dulu hebat dengan ilmu dan adab kelakuannya, tetapi kini tidak ubah beraksi dipentas dunia politik seperti seorang Raja Lawak.

  Betapa Allah sendiri mengingatkan kita semua bahawa adanya Ulama Anjingan...Ulama Jahat yang disifatkan sebagai anjing.

Firman Allah:

  Maksudnya: Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah kami berikan kepadanya ayat-ayat kami (pengetahuan tentang isi al-Kitab), kemudian dia melepaskan diri daripada ayat-ayat itu lalu ia diikuti oleh syaitan (sampai tergoda). Maka jadilah ia termasuk orang-orang yang sesat ( Al-'araf : 175)

"Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya dihulurkan lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia menghulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir" ( Al-'araf : 176)

 Dalam tafsir kitab al-Qurtthubi, disebutkan ayat ini berkenaan dengan cerita ahlul kitab yg diambil dari kitab mereka, Taurat.

 Menurut Fakhruddin ar-Razi dan Imam Ibni Kathir, ayat ini diturunkan berkenaan dengan seorang lelaki berketurunan bani Israel  yang hidup pada zaman Nabi Musa A.S bernama Bal'am bin Ba'ura' yang sering disebut dengan panggilan Na'im.

 Menurut cerita ibnu Abbas, Mujahid dan Ibnu Mas'ud, Bal'am bin Ba'ura' adalah seorang 'abid (ahli Ibadat) yang makbul doanya, tinggal diperkampungan yang semua rakyatnya di situ kufur kepada Allah SWT. 

 Nabi Musa A.S datang untuk menyerang perkampungan tersebut ekoran kekufuran yang mereka lakukan itu. 

(Mengikut riwayat, Nabi Musa A.S datang untuk berdakwah di kampung tersebut)

 Mengetahui bahawa Bal'am bin Ba'ura' adalah manusia yang mempunyai doa yang makbul, menyebabkan Bal'am telah dikunjungi orang kampungnya, meminta agar Bal'am berdoa dengan nama Allah yang maha mulia agar Nabi Musa tersesat jalan dari berjumpa dengan kampung mereka.

 Pada peringkat awalnya, Bal'am tidak mahu berdoa seperti permintaan orang kampungnya itu. tetapi, setelah berkali-kali diminta oleh orang kampungnya, yang menyebabkan dia akur dan berdoa agar disesatkan Nabi Musa dan pengikutnya daripada berjumpa kampung tersebut.

 Doa Bal'am itu termakbul, menyebabkan Nabi Musa tersesat di satu tempat yang bernama Tih (sekarang : semenanjung Sinai) selama 40 tahun.

 Kesesatan yang maha dahsyat itu, menyebabkan Nabi Musa bertanya Allah SWT, "Wahai Tuhan, apakah dosa yang kami lakukan sehingga kami tersesat di Tih ini?"

Jawab Allah SWT, "berpunca dari doa Bal'am".

Nabi Musa berkata lagi kepada Allah, "Wahai Allah, sepertimana kamu mendengar doa Bal'am terhadapku, maka tolong makbulkan doaku terhadap Bal'am"

Lalu, Nabi Musa mendoakan agar Bal'am dicabut keimanan dari dirinya.

 Doa Nabi Musa dimakbulkan oleh Allah, menyebabkan Bal'am mati dalam keadaan kufur dan lidahnya terjelir sepertimana anjing.

  Marilah kita jadikan cerita yang diatas itu tadi sebagai peringatan dan pengajaran kepada kita semua. Kita minta berlindung dengan Allah daripada menjadi seperti Bal'am bin Ba'ura' yang telah mengetahui kebenaran dan memilikinya tetapi enggan mengikuti tuntunan kebenaran bahkan menyimpang darinya.

  Ayat-ayat diatas menceritakan betapa hina dan kejinya orang yang menurutkan hawa nafsunya yang rendah dan mengabaikan tuntunan pengetahuannya hingga diibaratkan seperti seekor anjing yang akan tetap menjulurkan lidahnya, samada dia dihalau atau dibiarkan sahaja. Begitulah juga dengan Bal'am, walaupun telah diperingatkan dan dilarang, ia tetap akan ingkar dan berbuat maksiat.  ~ sumber

Comments (0)

BLOG - BLOG PAKATAN RAKYAT